Posted on

Ular – Pemenang peraduan novel Bisa

ULAR

oleh: Abdul Karim

 

“Apa!?”

Hairi menyoal dalam nada yang agak terkejut bercampur marah. Selimut diselak dari tubuhnya. Dia segera bangkit dari katil dan mencapai kunci kereta.

“Bukan ke aku dah pesan kat Rahman tu supaya jaga baik-baik!” Pemanggil itu cuma diam membisu. Kedengaran bunyi seakan raungan dan tangisan bergema-gema dari corong telefon. Hairi menelan air liur.

“Dah aku tak nak kau call polis lagi. Tunggu aku datang.” Talian diputuskan.

Hairi harus segera bertindak. Dia bergegas ke kereta dan menghidupkan enjin. Keretanya kemudian meluncur laju menuju makmal mereka.

~ ~ ~

Akim panik. Telefonnya digenggam erat Dia benar-benar mati akal. Dia cuma mampu melihat dari cermin lutsinar di pintu makmal itu. Rahman sedang diratah hidup-hidup oleh sekumpulan ular! Continue reading Ular – Pemenang peraduan novel Bisa

Posted on

Cinta Waris Terakhir – Pemenang peraduan novel Bisa

CINTA WARIS TERAKHIR

By : Emma Kasim

 

‘Setiap tujuh keturunan akan lahir seorang gadis dari suku Arende mampu menamatkan seluruh suku kaum Ahas. Giliran kau sebagai baka utama untuk mempertahankan suku kaum kita.’

“Abang sayang Jia… abang tak sanggup bunuh Jia.”

Keris Sakti Ular dicampak ke tepi. Ryan tak sanggup menyakiti gadis itu apatahlagi untuk membunuhnya. Sungguh dia tak meyangka gadis yang mampu membunuh susur galur keturunannya merupakan gadis yang bertakhta di hatinya.

“A..a..ab…ang baka utama,” ujar Jia lemah. Matanya ditutupi dengan kain hitam. Namun dia cukup kenal suara Ryan. Jia cuba meronta namun ikatan tali yang mengikatnya cukup kuat.

“Tuan Ryan… bunuh saja gadis itu. Dia bakal mengancam tuan dan keturunan kita.” Salah seorang pengikutnya mendesak.

“Kalian diam! Pergi dari sini!” Ryan menjerit. Semangat berkobar-kobar untuk membunuh gadis terpilih telah hilang. Continue reading Cinta Waris Terakhir – Pemenang peraduan novel Bisa

Posted on

Bohong – Pemenang peraduan novel Bisa

BOHONG

oleh Farhanah Atiqah

 

Seumur hidupnya, Aqif hanya pernah berbohong tiga kali.

Pembohongan pertama ialah ketika usianya 9 tahun. Ibunya keluar bekerja dan meninggalkannya seorang di rumah. Bosan, Aqif mula bermain bola sepak di ruang tamu. Dia kemudian tertendang bola dengan kuat sehingga mengenai pasu bunga di atas meja. Habis pecah pasu bunga ibunya. Takut dimarahi, Aqif membohongi ibunya dengan memberitahu pasu bunga itu dipecahkan oleh kucing mereka.

Malam itu Aqif bermimpi melihat dirinya di dalam gua, dikelilingi beratus-ratus ekor ular. Seekor ular yang besar dan berwarna emas muncul di hadapannya.

Aqif ketakutan. Tetapi dia tidak bisa melarikan diri ke mana-mana.

“Pembohong!” desisan suara ular emas itu bergema di seluruh gua. “Pembohong mesti dihukum!”

Aqif terketar-ketar. “Sa..saya tak sengaja…”

“Manusia yang berbohong akan terima padahnya!”

Ular emas itu membuka mulut luas-luas, menampakkan taringnya yang panjang dan tajam. Continue reading Bohong – Pemenang peraduan novel Bisa

Posted on

Fugitif – Bab 3

Nur Sayang keresahan di ruang tamu menanti kepulangan suami dari masjid. Entah berapa kali dia mengerling jam di dinding. Risau. Selalunya Dr. Ehsan akan pulang sebelum pukul sepuluh malam. Tapi sekarang sudah tengah malam dan suaminya masih belum pulang. Ibu yang pergi bersama pun telah pulang dan mungkin sudah lena.

Kerisauan Nur Sayang bersebab. Ini adalah kali pertama suaminya keluar rumah sejak pulang dari Mesir. Itupun terpaksa memakai songkok dan menutup separuh muka dengan selendang Arab agar tidak mudah dikenali. Orang-orang Konsortium ada di mana-mana. Mungkin ada orang Malaysia yang jadi ahli Konsortium. Siapa tahu?

Sesekali, matanya terpaku pada skrin televisyen. Dia tekun mengikuti berita yang disampaikan. Matanya kalih memandang pintu. Mengharapkan si suami muncul di muka pintu. Ada berita hangat yang mahu diceritakan.

Nur Sayang terdengar derapan tapak kaki. Belum sempat kedengaran bunyi loceng, dia sudah membuka pintu rumah. Lelaki yang berkain pelikat, berbaju Melayu, bersongkok dengan selendang Arab selempang di bahu itu membuatkan degupan jantungnya meloncat-loncat. Continue reading Fugitif – Bab 3

Posted on

Fugitif – Bab 2

Sambil menikmati makan malam, Qamarain memandang Nur Sayang dan Dr. Ehsan silih berganti. Seperti masih berbekas pipi Nur Sayang akibat ditampar Jeneral Zuckermann. Muka Dr. Ehsan luka-luka dan lebam-lebam dikerjakan oleh Dr. John Stein dan Michael Goldberg. Geram dia melihat anak dan menantu kesayangannya diperlakukan begitu.

“Nur nak balik Mesir sambung belajarkah?”

Qamarain menatap wajah anaknya. Dia berharap sangat agar Nur Sayang akan terus berada di sampingnya. Nur Sayang menoleh kepada si suami di sebelah. Dia menanti kalau-kalau Dr. Ehsan akan memberi jawapan bagi pihaknya. Melihatkan Dr. Ehsan seolah-olah sedang mempertimbangkan jawapan, Nur Sayang menjawab terlebih dulu.

“Nur pergi sana guna pinjaman MARA, ibu.” Continue reading Fugitif – Bab 2

Posted on

Fugitif – Bab 1

Cinta yang halal itu datangnya daripada kasih sayang Allah. Kerana cinta jugalah, dua insan yang kini terkujur, masih bersama. Di atas katil, lena dibawa belayar. Hanya dada yang naik turun menghela nafas membuktikan mereka masih hidup. Tidur mereka damai tanpa gangguan. Lena itu amat bermakna bagi dua insan yang baru terlepas daripada trauma menjadi mangsa culik dalam konspirasi durjana.

Setelah sekian lama, lena mereka terganggu oleh bunyi ketukan. Mulanya sekadar samar-samar di pendengaran, namun semakin lama semakin kuat. Nur Sayang terjaga. Dia membuka mata. Dengan tubuh yang dipeluk erat si suami, pergerakan Nur Sayang terbatas. Hanya bebola mata yang berpusing-pusing memandang keliling. Mindanya akas mencerna. Dia sedang berada di dalam biliknya. Di Malaysia.

Bunyi itu semakin kuat. Nur Sayang kurang pasti berapa lama pintu itu diketuk sebelum dia tersedar. Cemas benar kedengarannya. Dia cuba untuk bangun tetapi tangan Dr. Ehsan kemas melingkari pinggang. Nur Sayang memandang wajah si suami, mahu memastikan dia sudah terjaga sepertinya atau tidak. Continue reading Fugitif – Bab 1

Posted on

Destini Cinta – Bab 3

Hari itu adalah hari yang penuh dengan kebahagian buatku. Didatangi dengan kegembiraan sehingga jelas terpancar lakaran senyuman dibibirku. Tidak putus-putus mengatakan ucapan terima kasih pada yang Maha Esa diatas kenikmatan yang diberikan kepadaku tanpa ada halangan.

Pada hari itu juga, stereng kereta sudah terbiasa digenggam olehku. Diputar ke kiri dan ke kanan. Pada hari itu juga masanya untuk aku memandu membawa Zira keluar menghirup udara yang sungguh segar sambil menikmati keindahan yang tercipta.

Aku memegang tangan Zira tanpa disengajakan. Dibelai dan diusap sebagai tanda memberi kasih sayang. Sayu hati aku apabila memandang raut wajah Zira yang manis itu tanpa berkata sepatah pun. Tenang jiwaku apabila Zira berada di sampingku, seolah-olah dia yang menjadi ubat kepada penyakit sunyiku.

Pada masa yang sama, kedengaran jelas bunyi deringan daripada telefon bimbit di sebelah tempat dudukku. Tidak sempat dicapai untuk diangkat. Kemudian, jatuh dan menggelongsor ke bawah kerusi tempat Zira duduk apabila tanganku mula meraba-raba di tempat aku meletakkan telefon itu, sambil memerhatikan jalan.

Aku cuba mencapai dan meraba telefon bimbit tersebut sekali lagi di bawah tempat duduk Zira. Namun, tidak menjumpainya. Oleh itu, tangan Zira pula yang cuba meliar ke kawasan bawah tempat duduknya, namun masih juga tidak menjumpainya.

Pada ketika itu, keretaku melayang ke kiri dan ke kanan seperti orang mabuk yang sedang memandu, kerana biji mataku kadangkala melihat ke bawah dan kemudiannya menghadap ke jalan semula.

Zira menjerit dengan kuat sekali kerana aku hampir melanggar seorang perempuan yang sedang berjalan di tepi jalan sehala berhampiran deretan kedai. Aku memberhentikan kereta dengan pantas sebaik sahaja suara lantang Zira menerjah masuk ke telingaku. Tangan kiriku dengan pantas menarik brek tangan ke atas hingga habis. Aku sungguh terkejut jika ada berlaku apa-apa pada Zira disebabkan ingin menjawab telefon itu tadi.

“Alhamdulillah.” Ucapku tenang sekali.

Aku menghembuskan nafas beberapa kali kerana tiada apa-apa yang berlaku ketika itu. Kelihatan Zira juga tidak mempunyai sebarang kecederaan, malah dia lebih diam tanpa berkata apa-apa. Dalam fikiranku, sudah selamat itu yang lebih penting.

“Argh! Nasib baik aku tak mati kat tengah jalan raya ni. Siapa yang pandu kereta macam orang gila ni, ha? Cepat keluar.” Jerit perempuan yang berdiri di hadapan keretaku.

Aku terkejut selepas sahaja terdengar jeritan seorang perempuan yang hampir dilanggar itu. Mujur aku tidak lupa akan perempuan itu dan langsung menoleh ke arahnya.

Mataku memandang tepat ke wajahnya yang sedang tunduk melihat tubuh. Mungkin juga dia hendak memastikan jika terdapat sebarang kecederaan serius pada tubuhnya, sangkaku. Tidak lama kemudian, perempuan itu terus mengalihkan pandangannya ke arahku. Masih tidak jelas wajah perempuan itu kerana dihalang oleh pantulan cahaya pada cermin hadapan keretaku.

Aku cuba mengelipkan mata beberapa kali untuk memastikan wajah perempuan itu sama ada aku kenal ataupun tidak. Perempuan itu tidak putus-putus berleter seperti burung murai yang tercabut ekornya dan juga seperti seorang Mak Cik tua yang telah lanjut usia. Pada masa yang sama, hati aku terdetik untuk mengingat kembali suara perempuan itu.

“Oh, Amira.” Bisik hatiku yang sudah kenal akan suara itu.

Aku meminta izin daripada Zira untuk mendekati Amira di luar kereta. Zira hanya berdiam diri. Aku tak tahu akan salah dengan apa yang telah aku lakukan. Dalam fikiranku, hanya terungkap mengenai kejadian tadi, tentang kecuaian aku sehingga menyebabkan Zira seperti itu.

Aku menghela nafas yang panjang dan berserah dengan perkara itu. Zira seperti sudah fobia dengan tragedi bahaya yang berlaku tadi. Dia juga seperti sudah takut untuk menjadi penumpang keretaku. Aku sungguh kesal dengan perbuatanku yang sungguh cuai itu.

Wajahnya merah padam seperti dicurah air panas yang terkena mukanya. Sungguh malang sekali nasibku jika Zira menjauhkan diri daripada aku disebabkan perkara itu. Aku memohon didalam hati kepada Tuhan agar perkara ini tidak berulang lagi.

“Maafkan saya, awak.” Pintaku sayu sekali sambil memegang tangannya.

Tanpa membuang masa, Zira hanya menganggukkan kepalanya, tetapi matanya tertumpu pada tangannya sahaja. Perasaan bersalah menebal didalam diriku. Rupa-rupanya kebahagiaan dan ketenangan tadi telah berubah menjadi malapetaka buat diriku. Aku menunduk malu apabila di hadapan Zira kerana aku tidak dapat menjaganya dengan baik.

Kemudian, aku membuka pintu kereta dengan perlahan. Menjejakkan kaki kanan ke tar jalan terlebih dahulu. Seterusnya, mengeluarkan kepala ku seperti menujah langit biru.

“Oh, awak si kacak.” Amira terkesima seketika.

“Tak apalah, kalau awak yang mahu melanggar saya. Saya boleh maafkan awak.” Sambung Amira lagi dengan nada suara perlahan.

“Maafkan saya, Amira.” Mohonku di hadapan Amira dengan raut wajah muram.

Amira menggelengkan kepalanya dua kali menandakan perkara tadi dimaafkan olehnya. Dia hanya tersenyum seolah-olah tiada apa yang berlaku sebentar tadi. Aku mendekati tubuh Amira untuk melihat keadaannya jika terluka ataupun tidak.

Tanpa aku sedar, Amira terus mencapai tanganku, lalu menggenggam rapi tanganku dengan sengaja. Aku terpaksa merelakan perbuatan Amira itu kerana rasa bersalah yang menebal didalam diriku.

Zira yang tadi hanya duduk diam di dalam kereta keluar untuk bertemu kami berdua. Sangkaku, Zira tidak senang akan perbuatan Amira yang sedikit gedik di hadapanku. Lalu, dia memeluk tubuhnya apabila berdiri keluar di hadapan kami. Amira yang tadi memegang tanganku dengan pantas melepaskan genggamannya. Mungkin dia takut jika Zira marah padanya.

Muka Amira yang tadi gembira bertukar menjadi sedikit benci apabila melihat Zira bersamaku. Dia bertindak kejam di hadapanku dengan sengaja.

“Aku nak ganti rugi.” Kata Amira dengan nada marah.

Aku hairan kerana keputusannya tadi sungguh tidak mengecewakanku, tetapi sekarang membuatku sungguh runsing. Aku tidak hairan jika perempuan mempunyai hati busuk seperti dia sanggup melakukan perkara itu dengan kata-kata dusta, tetapi aku akan terus bermasam muka jika dia cuba mengubah keputusannya dengan serta-merta.

“Tadi, awak kata dah maafkan saya, tapi sekarang… ” Ujarku bersahaja tanpa memanjangkan kata-kata.

“Itu tadi sebelum makhluk di hadapan saya ni ada.” Sambung Amira lagi dengan tegas.

Aku menghela nafas panjang kerana terkesan dengan kata-kata Amira tadi. Zira hanya memandang kami berdua. Aku sudah faham benar akan sikap Zira. Jika dia berdiam diri bermakna dia mungkin terpaksa dalam hal ini. Ataupun mungkin Zira membenarkan aku menunaikan janji Amira untuk membayar ganti rugi.

“Apa yang awak nak, Amira?” Soalku lagi.

“Awak, saya nak awak selalu berada disamping saya, apa yang saya nak awak kena tunaikan, jangan lebihkan teman wanita awak yang bertudung ni.” Kata Amira dengan senyuman sinisnya.

Amira seperti puas melakukan perkara seperti itu. Aku menjadi serba-salah untuk melayan perasaan kedua-dua orang wanita yang berada di hadapanku ketika itu. Dalam fikiranku, ia memang benar berlaku tanpa disengajakan dan sudah ditakdirkan Tuhan. Aku hanya berserah dan menunggu sahaja perkara yang akan datang berlaku.

“Maafkan saya, awak.” Bisik hatiku terhadap Zira.

Zira terus membuka pintu kemudian duduk bersandar di dalam kereta. Dia cuba melelapkan matanya untuk berpura-pura tidur dengan tujuan tidak mahu melihat kami berdua. Amira sungguh puas dan berasa gembira dengan kata-katanya yang dilemparkan di hadapan Zira.

“Hari ini, saya sungguh beruntung. Kalau saya dilanggar oleh awak hari-hari, pasti saya dapat macam ni hari-hari jugakkan.” Kata Amira gedik sekali dengan pernyataan yang sungguh tidak bermakna itu.

“Kau memang gila, Amira. Perempuan gila. Ke tepi, jangan ganggu aku.” Bentakku dengan nada yang keras sehingga menolaknya ke tepi bahu jalan.

Kemudian, aku terus benamkan tubuhku di dalam kereta. Berlalu pergi dari situ hingga tidak dapat melihat tubuh si perempuan gedik itu lagi. Mungkin hari ini aku terlepas daripada seksaannya, lain hari apabila di dalam kolej, sudah pasti aku akan bersama Amira itu lagi. Ujar hatiku yang sangat lemah.

Sekali-sekala aku memandang wajah Zira yang sedang tidur. Sungguh sayu tatapanku. Tidak tahu bagaimana untuk aku mengucapkan kata maaf di hadapannya apabila hatinya telah diselaputi racun yang berbisa.

“Maafkan saya, awak.” Kataku hanya di dalam hati berulang kali.

 

Posted on

Destini Cinta – Bab 2

Sungguh bising sekali keadaan di warung mamak yang sering aku kunjungi untuk merasa mi gorengnya yang sedap itu. Maklumlah, berbilang kaum yang hidup aman dan damai di sebuah populasi yang kecil di bandar ini. Ada yang tua dan ada juga yang muda yang sering datang ke warung itu.

Aku juga tidak melepaskan peluang untuk ke sana dengan seorang peneman iaitu gadis yang berjaya merebut hatiku sewaktu di kolej. Dia tidak pernah mengungkit soal aku makan di warung mamak, sedangkan aku mampu untuk ke restoran yang ada class. Oleh itu, aku sangat memuji tingkah-lakunya yang tidak banyak ragam itu.

Pada ketika itu, tanganku seolah-olah ditarik-tarik apabila memegang sepinggan mi goreng di kaunter warung mamak sebaik sahaja menjejakkan kaki ke warung itu.

Niatku untuk membayar mi goreng tersebut terganggu buat seketika dengan perbuatan seseorang yang cuba menaikkan darahku. Aku menoleh ke belakang, namun tiada siapa yang cuba mencapai bahuku. Aku mula berasa hairan dengan situasi pelik ketika itu.

“Awak janganlah tarik tangan saya, kalau jatuh makanan ni, siapa yang nak bayar?” Tuduhku tanpa menyiasat terlebih dahulu akan perkara yang sebenar berlaku.

Bahuku ditampar secara tiba-tiba. Terasa pedih apabila aku cuba menyentuh bahuku yang ditampar tadi. Aku mengerutkan muka menahan sakit yang ditampar oleh Zira.

Kelakuan seperti ini memang sudah termaktub pada diri seorang wanita sehingga menyebabkan pedih yang teramat sangat apatah lagi dituduh tanpa usul periksa. Lalu, Zira  marah padaku.

“Bila pula saya yang tarik tangan awak. Saya pun boleh fikir, sama ada perkara tu baik ataupun tidak, awak jangan tuduh saya tanpa bukti.” Ungkap Zira yang sedang merajuk sambil menghampiri sebuah meja makan.

Aku mula mendekati Zira sambil membawa pinggan berisi mi goreng kesukaan aku. Zira cuba mengelak diripada aku dan terus duduk disebuah meja makan di warung itu. Dengan pantas aku mengekorinya sehingga mencapai sebuah kerusi berhampiran Zira, lalu melabuhkan punggug di atas kerusi tersebut. Selepas itu, aku merenung wajah Zira dengan tajam sekali sehingga dia cuba mengalihkan pandangannya ke arah lain.

“Kenapa awak pandang saya macam tu?” Soal Zira yang ingin tahu.

Zira berasa pelik apabila mataku merenung tajam terus pada bebola matanya. Dia cuba mengalihkan pandangannya, namun tidak mudah sekali untuk dia lakukan kerana mataku akan mengekori ke mana sahaja bebola matanya beralih pandangan.

“Sebab saya tahu itu kelemahan awak. Awak tak suka saya pandang awak macam tu.” Jawabku dengan tenang.

Zira sudah mula melakar senyuman di hadapanku. Sungguh senang hatiku apabila dia mahu tersenyum semula. Kalau tidak, memang sukar untuk aku memujuk lakunya yang sering merajuk. Maklumlah, hati perempuan mudah tersentuh dan terasa. Terguris sedikit hingga beberapa hari dia menyimpan perasaan sedih tanpa meluahkan kepada seseorang.

Kemudian, Zira mencubit pipi kananku yang masih merah disebabakan kejadian pagi tadi iaitu menampar pipi sendiri dengan kuat untuk mendapatkan kepastian yang kukuh.

Aku terkejut apabila Zira menyentuh permukaan pipiku yang merah itu. Tanganku mula mencapai pipi dengan pantas dan menutupnya dengan erat menggunakan tapak tangan.

“Argh, sakit awak.” Rintihku yang cuba menahan sakit.

“Awak kenapa, awak bergaduh dengan orang?” Soal Zira yang ingin tahu sambil menarik tanganku untuk melihat pipiku.

Aku mengangkat bahu menandakan tiada jawapan yang tepat untuk dijawab. Mukaku berkerut kerana menahan sakit. Zira hanya memandang tajam mataku menandakan dia sungguh tidak percaya akan kata-kataku. Lalu, aku mengerutkan kening untuk mengingat kembali kejadian pagi itu.

“Oh…”

Aku tersenyum, lalu memasamkan muka seperti cuka getah. Memang sangat memalukan untuk aku terus bercerita. Namun, itu semua harus aku lupakan kerana Zira sedang menantikan bukti mengenai pipiku yang merah itu.

Berat sungguh hati ini untuk meluahkan satu-persatu perkataan kepada Zira. Apakan daya, wajah Zira sudah mula berubah menjadi merah padam menandakan dia sudah tidak sabar untuk mendengar cerita aku.

“Ada makhluk yang cuba menakutkan saya waktu bangun pagi tadi. Dengan suara yang garau entah dari mana tubuhnya pun saya tak tahu. Macam tadi, saya terasa ada yang cuba menarik tangan saya dengan sengaja, tapi tiada siapa yang melakukannya.” Peneranganku yang panjang lebar itu ditertawakan oleh Zira.

Aku menundukkan kepala, berasa sungguh malu akan cerita yang tidak masuk akal itu pada fikiran Zira. Aku sudah tahu hal ini pasti berlaku. Zira pasti mentertawakan aku walaupun ketawanya tidaklah kuat seperti seorang perempuan yang tidak mempunyai adab.

“Kalau waktu cuti ni, awak memang suka mengarut, ya?” Soal Zira yang masih tidak henti-henti menjadikan aku sebagai bahan ketawanya. Dia cuba mengenakan aku dengan pelbagai perkataan yang akan keluar dari dalam mulutnya.

Aku menarik nafas beberapa kali. Nasib baik, kesabaran aku dapat ditahan sehingga bahan ketawa Zira itu tamat. Zira mula mencapai tanganku. Lalu, dia mengeluarkan sebungkus tisu dari dalam beg tangannya. Dia menarik satu helaian tisu tersebut.

Kemudian, meletakkan tisu itu ditanganku. Kini, tisu itu digerakkan bersama tanganku ke mulut Zira. Zira cuba menghasilkan wap panas daripada mulutnya. Aku berasa hairan dengan perbuatan anehnya itu yang tidak pernah aku lihat.

“Awak nak buat apa ni?” Soal aku yang ingin tahu.

“Nak letak kat pipi awak yang merah tu.” Jawab Zira pendek.

“Eee, tak busuk ke nanti pipi saya?”

Zira menjeling tajam pada wajahku. Lalu, dia menggelengkan kepalanya menandakan tiada apa-apa kesan yang berlaku selepas dia berbuat demikian. Zira terus tersenyum dan melekapkan tisu tersebut di pipiku.

“Ini namanya tuam.” Kata Zira pendek.

Sedikit terasa sakit apabila pipiku terkena permukaan tisu itu. Zira menutup mulutnya dengan jari telunjuk untuk menyuruh aku diam. Aku menganggukkan kepala menandakan faham akan isyarat yang diberikan.

“Sangat sweet.” Bisik suara ghaib itu secara tiba-tiba.

Aku tersentak seketika. Badanku sedikit bergerak selepas terkejut mendengar suara itu. Tanpa sengaja tangan Zira terkena kuat pada pipiku dibahagian yang pedih itu. Aku menjerit kesakitan. Orang sekeliling mula mengalihkan pandangan mereka tepat pada kami berdua.

Zira cuba melakukan sesuatu seolah-olah tiada apa-apa yang berlaku. Sungguh memalukan pada ketika itu. Nasib baik mereka tidak memandang serong dan menuduh sesuatu terhadap kami berdua.

“Awak ni kenapa?” Soal Zira geram sekali dengan nada yang sungguh perlahan.

“Tak ada apa awak, cuma sakit sikit ja.” Jawabku pendek sekali.

“Awak, kalau jadi lelaki biar gagah sikit, malu saya depan orang ramai.”

Zira tersenyum padaku. Senyumannya penuh dengan sinis. Aku hanya patuh akan kata-kata Zira. Dalam hatiku ingin sahaja memukul suara ghaib itu jika dia muncul di hadapan aku dan membalas dendam atas perbuatannya. Namun, impian itu hanya tertanam bulat-bulat didalam hatiku.

Mi yang berada di hadapanku langsung tidak aku sentuh kerana terhalang dengan hal-hal yang teruk berlaku. Aku mula mencapai sudu di dalam bekas  yang terletak di hujung meja. Belum sempat mengambilnya, tanganku ditepis oleh Zira. Zira kemudiannya mengambil sudu itu dan mula menyuap mi tersebut ke mulutku.

“Takpa, mi ni saya suapkan untuk awak. Biar awak mudah sikit untuk bergerak.” Ucap Zira dengan baik hati.

“Zira, saya masih mampu bergerak. Lagipun tangan saya tak sakit, saya boleh suap sendiri. Biar saya buat sendiri.” Balasku dengan penuh yakin.

Zira menarik nafas panjang. Lalu, meletakkan kembali sudu dan garfu yang dipegangnya tadi ke atas pinggan berisi mi goreng. Dia seolah-olah merajuk akan perbuatanku tadi. Aku dengan pantas memegang sudu tersebut bersama tangan Zira. Kemudian, menghalakan sudu tersebut ke mulutku. Zira terkejut dan tersenyum kerana perbuatannya yang tadi aku balas dengan mesra.

“Terima kasih, sayang.” Ungkap mulutku dengan perkataan yang sungguh sweet di hadapan Zira.

“Sama-sama.” Balas Zira pendek sambil melukis senyuman yang indah apabila diselang-selikan dengan suapan mi goreng ke mulutku.

“Saya lupa nak order air.” Kataku sehingga menyebabkan situasi romantik itu menjadi seperti biasa.

Aku tersengih kambing di hadapan Zira. Zira memandangku dengan sinis sekali sambil memegang garfu seperti orang yang ingin melakukan pembunuhan. Teramat kejam perbuatan Zira itu walaupun hanya menunjukkan aksi yang hanya memberi perumpamaan. Takut juga apabila perbuatan itu dilakukan oleh Zira walaupun sebelum ini dia tidak pernah berbuat sedemikian.

Lalu, aku mengangkat tangan untuk memanggil seorang pelayan di warung mamak itu. Dengan pantas, seorang pelayan lelaki berbaju kuning berbangsa Pakistan itu datang menghampiriku, sementara tangannya mengeluarkan sebuah buku kecil dari dalam poket seluarnya. Kemudian, aku memesan segelas milo ais dan sirap ais untuk Zira.

Kemesraan kami tercetus kembali sebaik sahaja pesanan kami telah sampai di atas meja. Aku terus meneguk milo ais tersebut beberapa kali sehingga dapat menghilangkan rasa kering ditekakku. Sungguh nyaman apabila dapat merasa ais pada ketika itu.

Orang sekeliling hanya memerhatikan kami sahaja. Raut wajah mereka ada yang faham akan kami berdua dan ada yang cuba mengelak daripada melihat kami berdua. Aku langsung tidak menghiraukan reaksi mereka. Aku hanya tertumpu pada Zira yang tidak pernah lelah membantuku dalam apa jua keadaan.

Sungguh indah sekali. Ucapan terima kasih memang sukar untuk aku ucapkan di hadapan Zira kerana budinya tidak boleh dibalas dengan sekadar ucapan terima kasih.

 

Posted on

Destini Cinta – Bab 1

Sungguh asyik sekali pada pagi itu, menelentangkan badan di atas katil empuk dengan diselimuti kain selimut yang sungguh tebal dan lembut, membuatkan tubuhku sangat selesa.

Dibuai mimpi indah yang jarang sekali aku amati selama ini. Apa salahnya aku mengambil masa untuk tidur buat seketika pada waktu cuti yang tidak perlu melakukan apa-apa, termasuklah pergi ke kolej.

“Kring!”

Jam yang terletak di sebelah katilku berbunyi dengan nyaring sekali secara tiba-tiba sehingga mengejutkan aku daripada tidur yang nyenyak. Tanganku mula menyentuh mata yang masih tertutup.

Sungguh berat sekali untuk melihat dunia apabila sudah tidur seharian di dalam bilik dan bergelumang di dalam gelap terlalu lama. Tanganku dengan pantas mencapai jam loceng yang berada di atas meja sebelah katil, lantas menekan butang berhenti daripada terus berbunyi.

Kemudian, aku menggosokkan mata beberapa kali sehingga terbuka, melihat keadaan sekeliling bilik tidurku. Mataku terkebil-kebil, sementara kepalaku menoleh ke arah kanan menghadap meja di sebelah katil. Terpapar jelas kalendar di atas meja itu.

Ya, memang benar, ia menunjukkan hari ini adalah hari cuti, tetapi kenapa jam loceng masih aku kunci sebelum tidur malam tadi. Ah, fikiran aku sudah mulai kusut kerana sikap aku yang acuh tak acuh itu.

“Hari ini kan cuti. Kenapa jam ni berbunyi? Argh!” Rungut aku yang tak pernah henti.

“Azrul, mari turun sarapan!” Teriak mama dengan lantang sekali. Mama seperti sudah tahu keadaanku yang sudah bangun daripada tidur.

Aku menganggukkan kepala selepas mendengar jeritan mama yang kuat dari arah dapur. Perasaan malasku tadi bertukar menjadi lebih semangat apabila mama memanggilku untuk bersarapan.

Aku tersenyum sendirian, mama memang suka menggembirakan hatiku dengan masakan yang sangat sedap. Tak pernah aku terlepas daripada merasa masakan mama walau satu pun.

Aku menyelak selimut yang menutup kakiku, dingin sekali apabila ia terbuka luas sehingga menampakkan seluar pendek yang aku pakai semalaman. Menggigil tubuhku kerana kesejukan yang teramat sangat pada pagi itu.

Kemudian, aku bangun dengan perlahan sekali. Secara tiba-tiba kepalaku pening, pandanganku kelam seperti orang buta. Belum sempat bangun sepenuhnya, aku terbaring buat seketika untuk menghilangkan rasa pitam itu.

Sebaik sahaja rasa pitam itu hilang, aku cuba bangun daripada perbaringan tadi. Aku menjejakkan kakiku satu-persatu ke atas lantai yang berjubin sejuk dan tersentak seketika apabila kakiku sudah mula menyentuh lantai. Bagai terkena renjatan elektrik, mukaku berkerut seribu kerana tidak tahan akan rasa dingin yang datang daripada jubin itu.

“Argh, apa yang sejuk sangat ni? Selalunya tak macam ni.” Aku bingung seketika ketika membuka langkah untuk keluar bilik.

“Azrul! Cepat…” Teriak mama sekali lagi.

“Ya mama, sekejap, Azrul nak bergerak dari tempat tidur ni dulu.”

Secara tiba-tiba, lampu bilik air terbuka dengan sendirinya. Aku terperanjat kemudian menjadi kaku dan diselubungi perasaan yang penuh dengan kehairanan. Tanganku belum menyentuh suis lampu tersebut, tetapi lampu itu terbuka dengan sendirinya. Aku tersenyum sendirian lagi.

“Ajaib sungguh pagi-pagi ni, ditambah lagi dengan kepala aku yang pening.”

Kemudian, kakiku mula melangkah menuju ke pintu bilik air. Melihat keadaan sekeliling, mencari punca terbukanya lampu tersebut. Namun, gagal kerana tiada satu tubuh pun  yang berada di situ. Aku menggelengkan kepala.

“Ini tidak mungkin.”

Lampu tersebut seperti dimainkan oleh seseorang pada fikiranku. Terbuka dan terpadam. Bukan sekali malah dua, tiga kali ia menyala dengan sendirinya. Ah, mungkin juga aku sering berhalusinasi.

Darahku sudah mula menyirap ke seluruh badan, bagaikan disimbah air panas yang baru sahaja dijerang. Ingin sahaja aku mengamuk di ruangan bilik itu, namun tidak kesampaian apabila muncul satu suara yang datang entah dari mana.

“Cinta akan susah datang jika bermalasan.” Ujar suara ghaib tersebut.

“Kau siapa? Kau nak main-main denganku? Aku tak akan pernah takut akan suara kau yang garau tu.” Lagakku angkuh. Kemudian, aku memegang suis lampu dengan erat sekali supaya tidak berlaku seperti tadi.

Lama-kelamaan, lampu tersebut tidak dimainkan lagi. Aku sungguh lega. Beberapa keluhan aku lepaskan ke ruangan bilik air yang masih kering tanpa dibasahi air mandian. Terasa sungguh sejuk sehingga tengkukku sendiri yang terasa suhu dinginnya. Kadangkala, aku mengusap lenganku hingga ke siku dengan asyiknya, kemudian tanganku merayap ke kepala dan mengurutnya secara perlahan kerana pening yang masih tidak hilang lagi. Aku memejamkan mata seketika.

Jelas kedengaran bunyi air yang mengalir. Selepas memejamkan mata buat seketika sambil melayan urutan di kepala dengan tangan sendiri, aku hanya melihat air yang mengalir di dalam bilik air itu. Tiba-tiba, paip air yang tidak disentuh oleh sesiapa, mengeluarkan air dengan sendirinya.

Aku bingung dan menggaru kepala yang tidak gatal. Banyak persoalan yang bermain dibenak fikiranku. Yang tadi lampu, yang ini air pula. Mungkin juga suara ghaib itu yang melakukannya tanpa aku sedar ketika melayan urutan di kepala. Dan mungkin juga tidak.

“Buat apa lagi tu, Azrul!” Jerit mama lagi yang tidak putus-putus sewaktu aku berada di situasi yang membingungkan.

Aku tersentak seketika dengan panggilan mama yang tak pernah henti. Aku mengeluh panjang.

“Sekejap, mama.” Jawabku bersahaja dan menghampiri pili air itu.

Aku bergegas menuju ke pili air dan cuba memusingkan pili air itu sehingga tiada titisan air yang akan keluar. Pada masa yang sama juga, aku berasa hairan kerana pusingan pili tersebut tidak berjaya dilakukan.

Apa yang peliknya apabila air yang mengalir tadi tidak membasahkan lantai bilik air itu. Kemudian, aku mengetuk pili tersebut seakan-akan marah dengan perbuatan seseorang yang telah menaikkan darahku sehingga ke kepala.

“Azrul, percayalah.” Bisik suara ghaib buat kali kedua.

“Percaya mengenai apa? Buat apa aku percaya jika aku sendiri tak tahu kau siapa. Kalau kau nak nasihatkan aku, lebih baik jelmakan diri kau depan aku.” Kata aku dengan lembut sekali.

Aku masih tidak percaya akan suara itu. Aku seperti orang gila bercakap dengan seseorang yang tidak dapat dilihat akan tubuhnya. Dengan pantas aku menampar pipiku beberapa kali untuk mendapatkan kepastian. Terasa sangat sakit sehingga menimbulkan rasa pedih di pipiku. Ternyata, ini bukan mimpi.

“Tak berguna Azrul, ini bukan mimpi. Buat apa sahaja yang kau mahukan kerana ini bukan satu khayalan.”

“Ya, ini bukan mimpi.” Kataku dengan perasaan sungguh terkejut.

Dengan pantas aku melabuhkan punggungku ke atas katil. Aku sangat takut dengan semua perkara yang berlaku tadi. Sewaktu kejadian lampu yang dimainkan, air yang aku lihat keluar dengan sendirinya, tetapi langsung tidak membasahkan lantai dengan cecair jernih tersebut, terus membuatkan aku sungguh takut dan tidak percaya. Kemudian, aku terus membaringkan badan sambil menyelimutkan tubuh kerana takut akan suara itu.

“Kau siapa? Kalau kau berani tunjukkan diri kau.” Kataku dengan menggigil sekali.

Sekali-sekala aku menutup separuh muka dengan selimut yang menutup tubuhku. Sedikit sejuk dan sedikit panas yang dapat aku rasakan pada ketika itu.

Secara tiba- tiba telefon bimbitku berdering dengan nyaring di bucu meja tempat aku belajar. Aku serba salah untuk menjawabnya kerana takut akan suara itu menghantui siangku.

“Tetapi, tak mungkin akan ada hantu pada siang hari.” Kataku didalam hati. Ah, itu orang kata, tapi aku sendiri telah lalui perkara yang menakutkan pada siang hari.

“Apalagi, angkatlah.” Arah suara ghaib itu.

Aku menggigil sehingga berpeluh satu badan. Selimutku basah terkena air peluh daripada badanku sendiri. Sebenarnya, aku tidak suka perkara itu berlaku kerana ia menjijikkan. Aku boleh dikatakan sebagai seorang yang pembersih, tidak kira lah pakaian, malahan tempat tidurku juga akan aku jaga dengan sebaiknya.

Namun, aku langsung tidak hiraukan soal kebersihan pada ketika itu kerana perasaan takut sudah mula menyelubungi tubuhku. Kemudian, aku cuba mengelap dahiku yang dipenuhi titis-titis air peluh yang keluar, namun tidak juga aku lakukan dan terus berselubung di dalam selimut yang sudah terasa kepanasannya.

“Jangan jadi pengotor. Lebih baik kau bangun dan terus mandi. Jangan jadi penakut dan jangan jadi pemalas.” Kata suara itu sungguh tegas sekali.

“Kau menakutkan aku!” Jeritku dengan kuat sekali.

“Apa yang takutnya siang buta ni, Azrul? Jerit mama yang terdengar akan suara aku dari dalam bilik.

“Tak ada apa, ma. Azrul cuma terkejut dengan aksi yang seram dalam filem ni.” Jawabku yang penuh dengan helah.

“Baiklah, kau nak tahu siapa aku? ” Bisik suara ghaib itu.

Aku menganggukkan kepala dan meliarkan pandanganku seolah-olah mencari keberadaan suara itu.

“Ya, aku nak tahu kau siapa.” Jawabku yang tidak sabar lagi.

Kemudian, aku terdengar jelas bunyi tapak kaki seseorang yang melangkah dengan pantas menuju ke pintu bilikku. Selepas itu, aku langsung tidak menghiraukan bunyi tapak kaki tersebut dan terus fokus akan suara ghaib itu sahaja.

“Aku sebenarnya ialah…” Kata-kata suara ghaib itu terpotong.

“Azrul! Ya Allah, masih belum bangun? Banyak buat helah ya, kata tengok movielah, apalah.” Terjah mama yang datang dari dapur menyusup masuk ke dalam bilikku secara senyap.

Aku terkejut dengan suara mama yang nyaring itu. Dengan pantas, mama terus menarik selimutku sehingga terbuka luas menampakkan tubuhku yang masih berbaju. Selepas itu, mama menyelak langsir yang menutupi tingkap dan bilikku terang dipancar cahaya matahari yang dapat menembusi kaca tingkap bilik. Kemudian, mama menyuruh aku mandi dan terus keluar dari bilik. Tanpa sengaja, aku terus melupakan suara ghaib itu.

***

Aku menarik kerusi kayu berwarna hitam di meja makan. Secara perlahan kerusi tersebut bergerak ke belakang. Dengan pantas, aku melabuhkan punggung di atas kerusi itu. Tanganku hanya memegang dahi dan kepala kerana pening, lalu mengurutnya perlahan.

“Apa tunggu lagi tu, makan lah.” Kata mama yang melihat keadaanku membeku di meja makan.

Aku tersenyum kecil, tanganku mula mencapai senduk di dalam mangkuk mihun yang mama masak. Sungguh harum bau mihun yang dimasak oleh mama. Kata orang, setiap hidangan yang dibuat oleh seorang ibu itu penuh dengan kasih sayang. Aku menghidu bau mihun tersebut beberapa kali, kepalaku yang terasa pening tadi aku lupakan buat seketika.

Senduk demi senduk mihun aku letakkan di atas pinggan kaca berwarna putih di hadapanku. Mama hanya memandangku dengan senyuman yang manis terukir dibibirnya. Mungkin juga mama suka melihat aku makan mihun yang dia masak.

“Lapar ke, Azrul?” Soal mama pendek.

“Sedap, ma.” Kataku sambil melemparkan senyuman ke wajah mama.

Lain yang ditanya, lain pula yang aku jawab. Ah, lantaklah yang penting perutku penuh diisi mihun goreng masakan mama.

Secara tiba-tiba, kepalaku kembali terasa sakit. Aku tersentak seketika menahan sakit itu. Aku berhenti daripada mengunyah dan berhenti daripada terus menyuap mihun ke mulut.

“Jangan layan sangat sakit tu.” Kata suara ghaib itu secara tiba-tiba.

“Argh, pergi.” Jeritku dengan lantang sehingga menyebabkan mama terkejut.

“Kenapa ni Azrul, ada apa-apa yang tak kena ke?” Soal mama dengan muka yang cemas.

Aku menggelengkan kepala kemudian menundukkan kepala ke bawah. Tanganku tidak berhenti daripada terus memicit kepala.

“Ma, kepala Azrul pening sangat, sampai suara tu suka sangat menganggu Azrul.” Kataku sambil menahan sakit.

Mama kaku melihatku sambil memegang garfu yang sama paras dengan dadanya. Raut wajahnya kelihatan sugguh hairan apabila mendengar kata-kataku yang sungguh pelik itu.

“Suara siapa? Mama tak dengar sesiapa yang bercakap pun. Mungkin kamu ni banyak sangat berilusi ni.” Kata mama bersahaja sambil menghadap pinggannya.

Mungkin benar juga apa yang dikatakan oleh mama. Aku tidak perlu menyalahkan semua perkara yang ada di sekelilingku. Kalau aku terus berimaginasi dan berilusi, sudah pasti ada benda yang menganggu, tidak kiralah seperti hantu ke ataupun suara ghaib yang selalu aku dengar.

Kemudian, aku terus melupakan semua perkara itu. Aku membiarkan kepala yang pening itu buat seketika. Pandanganku mula memerhatikan pinggan kosong yang berada di sebelah mama. Sungguh licin pinggan itu tanpa ada sisa-sisa mihun yang tertinggal dicampur dengan sedikit air teh O di atasnya. Ini pasti papa punya tempat duduk.

“Papa mana, ma?” Soalku pendek.

“Papa dah pergi kerja sewaktu mama terjerit-jerit memanggil kamu kat atas tadi.”

“Oh… .”

Aku berasa hairan, hari ini hari Sabtu, takkanlah papa bekerja sewaktu orang sedang nyenyak dibuai mimpi di atas katil ataupun orang yang sedang asyik berseronok bersama keluarga di tepi pantai. Mungkin banyak kerja yang masih belum diselesaikan oleh papa. Yalah, papakan seorang yang berpangkat tinggi di pejabatnya merangkap pengurus besar syarikat, mana boleh meninggalkan pejabat tanpa menyelesaikan urusan yang lebih penting. Aku memuncungkan mulut ke hadapan seolah-olah faham akan situasi papa.

 

Posted on

Teroris – Bab 3

15 November 2005 

Shah Alam, Selangor

 

“Alhamdulillah…” ucap Ustaz Hanif mengakhiri sesi kuliah yang diadakan khas untuk Safwan buat kali kelima pada minggu itu.

Penyampaian Ustaz Hanif begitu jelas. Safwan sedar betapa selama ini dia begitu jauh melupakan Yang Maha Pencipta.  Lima malam berturut-turut Safwan telah mengikuti kuliah itu dengan begitu tekun. Penuh minat.

Semuanya bermula daripada pertemuan dengan Kamal di Old Town White Café di Bangsar. Kawan sekolah menengahnya itu sudah hampir 15 tahun tidak bertemu.

“Hebatlah hang, Safwan. Dengaq cerita dah jadi orang kanan Gabenor Bank Kebangsaan.” puji Kamal berjenaka. Pelat Kedah pekat digunakan apabila bertemu rakan senegeri.

“Tak daklah, Kamal. Kuli gomen saja. Lagipun BKM dah taja aku. Nak tak nak, kenalah kerja kat situ. Hang pun apa kurang. Aku dengaq dah jadi jurutera hebat dah la ni.” balas Safwan, merendah diri.

“Aku kerja kilang saja kat Klang. Samalah kita, kuli saja.” sambut Kamal diiringi gelak-tawa sahabat lama.

Selepas menamatkan pengajian Ijazah Kejuruteraan Kimia di Kanada pada tahun 1997,  Kamal bernasib baik kerana terus ditawarkan kerja di sebuah kilang produk bahan kimia di Klang.

Walaupun dibuang dari Sekolah Menengah Sultan Abdul Halim (SMSAH), Jitra, dia tetap cemerlang di sekolah harian di Baling, Kedah. Dia ditawarkan biasiswa oleh Jabatan Perkhidmatan Awam ke Vancouver, Kanada.

“Anak dah berapa orang, bro? Sorry-lah, kenduri kawin hang pun aku tak dan nak pi.”

“Dah nak masuk dua dah. Lagi empat bulan rasanya. Hang bila lagi nak kahwin, Safwan? Nak kata sengkek, takkan la. Kawan-kawan kita dulu ramai dah beranak-pinak dah.”

“Hehehe… belum sampai seru kot. Sabaq la. Nanti aku kahwin, hang jangan tak mai pulak. Hang kena jadi pengapit aku. Boleh ka?”

“Jangan kata pengapit, nanti aku sponsor satu bas untuk geng kita pi kampung hang kat Kota nu. Hehehe…”

Hampir satu jam bersembang. Setelah dua cawan white coffee habis diminum, barulah Kamal membuka cerita berkenaan niatnya berjumpa Safwan. Dia mengajak Safwan untuk sama-sama mengikuti kuliah tafsir di rumahnya.

“Boleh jugak. Aku pun dah lama tak sentuh bab-bab agama ni. Pukui berapa bro? Ramai ka join?” soal Safwan menaruh minat.

Perasaan malu cuba disembunyikan. Riak mukanya dibaca Kamal. Amat jarang sekali Safwan mengikuti kelas-kelas keagamaan. Dan, walaupun dia ulat buku, buku-buku agama boleh dikira dengan jari terselit di atas rak yang bersusun bersama pelbagai jenis novel, buku motivasi serta buku rujukan berkaitan kerja.

“Lepas Isya’. Dalam pukui 9.30 esok malam. Ala, kita-kita saja. Ok ka?”

“Ok, esok malam kita jumpa.” Ujar Safwan sambil melambai ke arah pekerja kafe.

Masing-masing memesan secawan lagi kopi. Malam masih muda. Tercapai hasrat Kamal untuk menambahkan bilangan ahli kumpulan kuliahnya. Sudah hampir setahun dia mengikuti kumpulan itu bersama isterinya. Tiba masa mengajak kawan rapat meramaikan ahli jemaah.

~ ~ ~

 

Seusai sesi kuliah kelima, fikiran Safwan berkecamuk. Pesanan Ustaz Hanif supaya merahsiakan kuliah tersebut mengejutkan. Pelbagai persoalan diajukan.

Kenapa pula kuliah tafsir al-Quran yang begitu baik itu perlu dirahsiakan? Kenapa tidak diwar-warkan sebagai sebuah seminar ataupun bengkel? Kan lebih ramai cerdik pandai dapat hadir? Malah, Safwan telah menyanggupi untuk menyewa dewan hotel dan menjemput rakan-rakannya untuk sama-sama menimba ilmu yang amat bernilai itu.

“Saya dan para sahabat amat mengalu-alukan semangat saudara Safwan.” balas Ustaz Hanif lembut.

“Tetapi biarlah saudara Safwan hadiri dulu satu sesi akhir hujung minggu ini. Saya pasti, selepas sesi pada pagi Ahad ini, saudara Safwan akan faham kenapa saya minta dirahsiakan perkara ini.”

Kamal mengangguk mengiyakan maksud Ustaz Hanif. Safwan mengerutkan dahi.

So, apa pendapat hang Safwan?” Soal Kamal setelah Ustaz Hanif beredar. Soalan itu disimpan Kamal sejak sesi pertama lagi. Dia perlu bersabar untuk mendengar komentar rakannya.

Safwan mengambil masa untuk menjawab soalan Kamal.

“Sebelum aku bagi pendapat, aku nak berterima kasih dulu kat hang, Kamal. Errr… sebab ajak aku join kuliah ni.”

Tak dak hal la Safwan. Memang dah jadi tanggungjawab aku sampaikan perkara ni kat hang. Seperti pesan Nabi, ‘Sampaikan dariku walaupun sepotong ayat’. Itu yang kita wajib buat Safwan.” Kamal senyum, lega.

“Ok. Sebelum ni, pengetahuan aku tentang al-Quran ni amat sedikit. Walaupun boleh baca, tapi takat tu sajalah. La ni aku dah faham sikit, al-Quran ni bukan setakat baca-baca saja tapi yang paling penting kena faham. Baru boleh amal.” Safwan meluahkan pendapat, umpama mengulang semula pesanan Ustaz Hanif.

“Betoi tu. Lepas ni, hang kena terus berguru dengan Ustaz Hanif. Aku pun dulu sama jugak macam hang. La ni bolehlah sikit-sikit. Cuma yang penting, kita kena faham apa yang kita baca Safwan. Itu yang akan difokuskan selepas ni.”

“Kamal, apa nama jemaah ni?”

Kamal agak terkejut dengan soalan Safwan tapi cepat-cepat dia mencari jalan.

“Aku nak tanya hang balik. Kalau kita nak kembangkan ajaran Islam, perlu ka ada nama kumpulan? Apa nama kumpulan Nabi masa mula-mula dia ajak keluarga dia dan sahabat-sahabat kepada ajaran Islam?”

“Islam?” Safwan menjawab, memandang rakannya. Kamal mengangguk perlahan.

~ ~ ~

Pada hari ahad hujung minggu itu, seawal jam enam pagi Kamal sudah terpacak di depan pintu pagar rumah Safwan. Solat Subuh ditunaikan di surau kawasan rehat Lebuh raya Damansara-Puchong. Kamal memandu ke sebuah rumah banglo dua tingkat di sebuah taman perumahan di Puchong.

Sesi bermula tepat jam tujuh pagi. Safwan bersama-sama sekumpulan 15 lelaki dan 10 wanita pelbagai umur dan latar belakang dikumpulkan untuk program kuliah itu. Bilik kuliah di tingkat atas banglo itu tidak ubah seperti sebuah pusat latihan. Lengkap dengan sistem audio visual. Setiap peserta diberikan sebuah Terjemahan Al-Quran.

LCD skrin di hadapan bilik kuliah dipancarkan.

“SELAMAT DATANG BAKAL PENGGERAK ISLAM”.

Program itu dikendalikan oleh Ustaz Hanif dan seorang lagi yang pertama kali dilihat Safwan iaitu Ustaz Naser. Safwan mengikuti dengan penuh debar dan semangat yang berkobar-kobar. Setiap ayat al-Quran  yang dibaca dan ditafsirkan oleh Ustaz Naser penuh dengan maksud nyata dan tersembunyi. Semuanya dijelaskan secara terperinci.

Buat pertama kali dalam hidupnya Safwan baru benar-benar faham apa itu Islam. Dia menanam azam menggunakan jalan yang ditunjukkan untuk membantu perjuangan menegakkan agama. Membantu ke arah kebangkitan dan mengembalikan kegemilangan Tamadun Islam.

Di akhir sesi kuliah, LCD memancarkan.

“SELAMAT DATANG BAKAL PENGGERAK EMPAYAR ISLAM.”

Jantung Safwan berdegup kencang.

‘Apakah ini yang aku cari selama ini? Kerana inikah kuliah ini perlu dirahsiakan?’