Posted on

Ular – Pemenang peraduan novel Bisa

ULAR

oleh: Abdul Karim

  “Apa!?” Hairi menyoal dalam nada yang agak terkejut bercampur marah. Selimut diselak dari tubuhnya. Dia segera bangkit dari katil dan mencapai kunci kereta. “Bukan ke aku dah pesan kat Rahman tu supaya jaga baik-baik!” Pemanggil itu cuma diam membisu. Kedengaran bunyi seakan raungan dan tangisan bergema-gema dari corong telefon. Hairi menelan air liur. “Dah aku tak nak kau call polis lagi. Tunggu aku datang.” Talian diputuskan. Hairi harus segera bertindak. Dia bergegas ke kereta dan menghidupkan enjin. Keretanya kemudian meluncur laju menuju makmal mereka.

~ ~ ~

Akim panik. Telefonnya digenggam erat Dia benar-benar mati akal. Dia cuma mampu melihat dari cermin lutsinar di pintu makmal itu. Rahman sedang diratah hidup-hidup oleh sekumpulan ular! “Akim! Akim! Tolong aku Kim…Kim! Tidak!!!!” Teriakan dari makmal yang kedap bunyi itu sampai juga ke telinga akim. Dia hanya mampu panik dan menangis tanpa disedari di pintu makmal itu. Makmal yang dipenuhi ular itu kini bersimbahan darah. Senyap! Tubuh Rahman yang diratah tadi kini tinggal tulang-temulang. Nike Blazer High homme Akim bertambah panik. New Balance Pas cher Nike SB Check Dia benar-benar tidak dapat berbuat apa-apa. TEAM COURT “Maafkan aku Man…maafkan aku man…innalillahiwainnalillahirajiunn.” Ucap Akim dalam nada teresak-esak. Dia mengesat sejumlah air mata yang berjejeran jatuh dari tubir matanya. Dalam hati Akim, dia berasa sangat menyesal kerana tidak berbuat apa-apa. nike air force 1 high femme   * * *   Pintu pagar automatik terbuka menerima kehadiran kereta Hairi. Hairi pantas memarkirkan keretanya betul-betul di depan pintu utama makmal agam itu. Sengaja bangunan itu tidak diletakkan pengawal kerana ingin merahsiakan aktiviti kajian sains gila mereka. Siapa sangka di suatu sisi bandar Kuala Lumpur ini terdapatnya sebuah makmal rahsia yang dilengkapkan dengan teknologi moden untuk penyelidikan secara haram? Enjin kereta dimatikan. Sebelum keluar dari kenderaan, hairi sempat mengambil kotak dari dalam laci hadapan kereta itu. Dia kemudian bergegas ke makmal 7/2 dimana berlaku insiden ular terlepas itu. asics gel stratus femme Kelihatan akim bersandar di pintu makmal sambil menangis menekup wajah. “Akim! Mana Aman?” Sambil matanya melihat ke dalam makmal itu dari cermin lutsinar pada pintu. Dari situ Hairi terus faham. Beberapa ekor ular ganas bersaiz orang dewasa menghempas pintu utama makmal. Akim kini bangun panik. Hairi hanya terpaku diam. ‘Macam mana ular-ular ini boleh menjadi begitu besar?’ Mereka berkongsi kepanikan pada waktu itu. “Akim. Tiada masa. nike air max tn hombre Ular-ular ganas ni akan pecahkan pintu ni dan akan membaham kita.” Akim mengangguk lemah. Ular-ular dari dalam makmal masih menghempas pintu makmal dengan ganasnya. adidas stan smith femme rose Mereka bersedia untuk melarikan diri dari tempat itu tapi…. “Hairi! Tengok Tu!” Perkara itu lebih mengejutkan mereka. Beberapa ekor ular kini berlegar-legar di koridor utama bersedia menuju ke arah mereka. Mereka berpandangan sesama sendiri. “Pembetung!” mereka berkata dengan serentak. Masing-masing panik. “Macam mana ni Hairi?” Mereka cemas bukan kepalang. Hanya mereka berdua bersama beribu atau lebih ratusan ribu ekor ular pelbagai jenis dari sepuluh buah makmal di aras itu sedia untuk menjadikan mereka sebagai santapan. GS Air Jordan 4 Belum dicampur dengan tingkat satu dan tiga lagi. “Akim.” Hairi membuka bicara dalam keadaan panik sambil menunjukkan kotak di tangannya. “Dalam ni ada 3 vial prototaip kita. Nike Homme Kau faham kan?” Setelah menyudahkan kata-kata itu tanpa disedari seekor ular melilit kaki Hairi dan menariknya ke dinding. Kotak terjatuh. Akim pantas mengutip kotak itu di lantai. Air Foamposite One

“Akim! Campakkan aku satu!” Tanpa berfikir panjang, Akim terus mencampakkan satu vial cecair kepada Hairi dari dalam kotak tadi. Texas A&M Aggies Hairi dengan yakinnya membuka penutup vial itu sambil senyum kepada Akim. “Kim! Lihatlah hasil kajian kita ini!” Lalu dia meneguk cecair berwarna ungu kehitaman dari vial kaca itu. Hairi kini menjadi manusia hibrid! Tubuhnya semakin sasa. Dia tersenyum dengan gigi sedikit taring kepada Akim. Akim yang menyaksikan kejadian itu terkedu melihatkan perubahan pada Hairi. Hairi masih bertubuh manusia cuma kekuatannya luar biasa. Tubuhnya berotot menampakkan urat-urat hijau dan ungu. Hairi menepis ular yang melilit kakinya. Kemudian dia sibuk menghapuskan satu-satu ular yang meluru kearah mereka. Koridor semakin kosong. Akim hanya bersandar lemah di dinding. Canada Goose Langford Parka Hairi kemudian melihat ke luar tingkap. Entah berapa ekor ular memenuhi dada-dada jalan dan padang di kawasan itu. New Balance 999 femme Mereka bergerak pantas. Nebraska Cornhuskers “Akim! Ular-ular tu dah keluar bangunan!” Akim yang masih trauma hanya terdiam. “Ri. Aku takut…” “Kau nak mati macam Aman?” Hairi bertanya dalam nada tegas kepada Akim. Nike Air Max Dames Wajahnya ditenung dalam-dalam. “Tak…tak nak!” “Kalau macam tu ikut aku.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *